Propellerads

Bekerja Serabutan Sebelum Memasuki SMA (3)

Propellerads
Bekerja Serabutan Sebelum Memasuki SMA – Setelah lulus SMP, sempat ditawarkan untuk bekerja di toko oleh saudara di Bandar Lampung. Akupun terkesipu mau tapi setelah mendapatkan ijazah. Sembari menanti pembagian ijazah, aku memanfaatkan waktu senggang itu untuk membantu meringankan beban ibu dengan ikut kakak bekerja di pangkalan pasir. Kelihatannya enak apalagi dapat uang lumayan besar. Setelah ku coba selama satu bulan ternyata ini tidak bisa diteruskan. Pasalnya kerja begitu susah! Bayangkan membuang air di jalan ketika hujan dan menutupinya dengan tanah dan batu ketika panas karena jalan itu untuk mobil-mobil yang mengangkut pasir masuk dan keluar pangkalan. Kerjanya pun sampai malam bahkan lembur hingga besok kembali. Uang yang didapatkan berkisar antara 80 ribu sampai 100 ribu rupiah.
Anak Bekerja (source: www.seputarmakassar.com )
Timbullah pikiran “kapan aku bisa beli motor, bisa buat rumah kalau kerjanya seperti ini?” Bukannya tidak mensyukuri tapi memikirkan masa depan, pikiran yang hadir saat itu. Melihat anak-anak sekolah pulang siang hari, timbul pikiran untuk kembali melanjutkan pendidikan di bangku SMA. Soalnya kerja yang ku jalani sekarang sangat susah, tidak bisa dipertahankan. Jangankan ijazah SMP, ijazah SMA saja tidak berlaku kalau kerja di kantor-kantor. Itulah kenapa muncul keinginan untuk sekolah. Tapi dari mana uang untuk biaya sekolah?
Bingung dan harus mau bagaimana? Sementara pada saat itu bertepatan dengan pernikahan kakak perempuanku dan ibu pernah berujar kalau beliau tidak mampu membiayai. Tapi aku berusaha tidak putus semangat, akhirnya dengan nomor urut 50 aku dinyatakan diterima di SMAN 1 Gunung Sugih. Selama duduk di bangku kelas X, banyak sekali ujian yang Allah berikan sampai ingin mengundurkan diri karena terbentur dana tepat menjelang tenggat waktu pembayaran SPP semester pertama tiba. Daftar ulang pendaftaran pun belum lunas. Aku pun hanya bisa berpikir, “Ya Allah harus ke mana hamba mencari uang  sementara ibu tidak mampu. Jjangankan mau bayar SPP, makan saja susah.”
Setelah berbicara dengan Waka. Kesiswaan akhirnya aku mendapatkan Nomor Ujian Semester walaupun baru dapat diambil ketika proses ujian telah berjalan. Aku harus legowo mengerjakan ujian satu jam lebih lambat untuk mengurusinya. Walaupun masih ada rasa malu kepada teman-teman, aku memberanikan diri demi sebuah kesuksesan.
Hari terus berlanjut seakan tidak memperhatikan kondisi dan keinginanku. Ujian yang Allah berikan terus berjalan. Pada saat itu tepat pada hari Rabu tertinggal aku sendiri di rumah. Ibu dan kakak-kakakku menginap  di tempat saudara karena ada hajatan. Pada saat itu aku diuji Allah dengan berangkat sekolah hanya memegang uang seribu rupiah. Itu hanya cukup untuk ongkos pergi. Namun ide terus berjalan. Kebetulan di rumah banyak lada hasil panen satu pohon di belakang rumah, satu botol ku ambil untuk dijual lima ribu rupiah yang kemudian uang itu aku gunakan untuk ongkos. Tapi satu pun tidak ada yang mau membelinya. Tidak tahu mengapa “Ya Allah haruskah hamba jalan menuntut ilmu dengan modal seribu rupiah ini? Alangkah pedih ujianmu ya Allah.” Keluhku pada saat itu.
Dengan senyuman yang manis, menutupi aura kesedihan di muka, dengan niat modal uang seribu untuk menuntut ilmu, aku tidak memikirkan bagaimana mau pulang. Ternyata dengan optimisku tadi, saudaraku memberi uang lima puluh ribu rupiah. Uang tersebut kiriman abang yang kerja di Jepang. Senang sekali rasanya saat itu jalan ke sekolah dengan modal uang seribu rupiah untuk menuntut ilmu dan keyakinan yang kuat uang tersebut berlipat menjadi lima puluh ribu rupiah. Maha Besar Allah yang menggerakkan hati manusia. Kebetulan pada saat itu ada pelajaran bahasa Indonesia yang bercerita tentang pengalaman. Nah, aku cerita semua sampai sampai guruku Pak Mirzam dan teman teman menangis begitu diriku sendiri.
Tahun pun berganti tidak terasa menduduki kelas XI. Aku terpilih menjadi Ketua OSIS setelah melalui proses yang demokrastis. Menang mutlak dengan perolehan suara 80% mengalahkan dua kandidat lain yang kebetulan perempuan. Dari sini aku belajar berorganisasi dengan baik dan bertemu dengan sosok yang memahami posisiku sebagai anak yang terlahir dari keluarga yang tidak berkecukupan. Beliau pernah mengalami apa yang ku rasakan sehingga selalu memotivasiku dan ku anggap seperti bapak sendiri. Adalah Bapak Drs. Rusli yang kebetulan guruku sendiri. Ternyata dulu waktu duduk di bangku kelas X semester 2, satu bulan penuh aku berdoa agar Allah mengirim satu orang yang mengerti dan menjadi “tempat curhat” ketika hati ini merasa lemah di timpa masalah. Allah menjawab permintaanku satu itu. “Terima kasih Pak Rusli atas motivasi bapak selama ini. Arahan dan dukungan bapak, akan Rosim ingat selalu bapakku.” Begitu pula dengan Bapak Drs.H.Dasiyo Priambodo, M.Pd.
Dengan mengemban amanah sebagai Ketua OSIS dan waktu yang sama menjabat 6  rangkap ketua organisasi baik di sekolah maupun di luar sekolah, aku benar-benar menyalurkan hobiku berorganisasi. Sehingga akhir pekan pun tercurahkan untuk organisasi-organisasi tersebut. Pernah ada seorang kawan yang masih satu gang rumah denganku berkata, “Sekolah kok gak pernah libur, kegiatan terus?” Tapi itu menjadi motivasi untuk berkembang.
Dengan semangat yang luar biasa mampu mengantarkanku hingga ke Istana Presiden Republik Indonesia bersama tim dari Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga dalam rangka studi bersama anak-anak berprestasi di Lampung Tengah. Sempat berfikir, “Ya Allah mungkin di keluarga besar baru hamba yang menginjak istana ini.”Begitupun hal yang berkesan bagiku saat dipilih untuk mewakili peserta Latgab Paskibra se-Lampung Tengah yang langsung disemat oleh bupati. Rasa bangga dan mengaharukan ini tidak lain karena doa dan usaha ibu tercinta. Setidaknya ini cukup menghibur selama ujian datang bertubi-tubi.
Menjelang kelulusan SMA, terbersit kembali keinginan untuk melanjutkan belajar. Sama seperti yang sudah-sudah, aku sampaikan keinginan ini kepada ibu. “ Sim, janganlah dikau kuliah. Biaya dari SMP dan SMA saja ibu tidak mampu. Berpikirlah dua kali nak.” Tukas Ibu kepadaku. Lalu aku menjawab,” Ya Bu, tidak usah khawatir masalah biaya. Allah Maha Kaya Bu. Insyallah Rosim hanya minta doa ibu.” Dengan muka meyakinkannya.

JENDELA PENULIS 

Nama: Rosim Nyerupa
Status: Mahasiswa
Departemen: Ilmu Pemerintahan
Perguruan Tinggi : Universitas Lampung

Propellerads
author
Author: 
    carisponsor.id – Atasi Masalah dalam Mencari Sponsor
    Pedidikanindnesia.com – Masalah dalam mencari sponsor hampir
    BEASISWA STUNED – SHORT COURSE DI BELANDA FULL GRATIS
    StuNed – Short Course merupakan salah satu
    Pencipta Drone Tanpa Baling-Baling Pertama di Dunia Ternyata Remaja Asal Indonesia
    Pencipta Drone Tanpa Baling-Baling Pertama di Dunia Ternyata Remaja Asal Indonesia
    Penemu drone tanpa baling-baling – Perkembangan drone

    Leave a reply "Bekerja Serabutan Sebelum Memasuki SMA (3)"

    Must read×

    Top